Seram Jalan Beluran-Telupid,Sabah

Seram Jalan Beluran-Telupid,Sabah

Ini adalah kisah pertama aku sajikan untuk pembaca tegar Fiksyen Shasha ini. Walaupun kisah aku ini tidaklah seseram mana macam cerita Conjuring tu. Tak apa lah, yang penting, ianya tetap menjadi sejarah dan sebahagian daripada pengalaman aku. Dan sebelum itu aku minta maaf sebab banyak dialog dalam penulisan aku ni menggunakan bahasa Sabah. Harap semua boleh faham. Okay, let’s get back to the story.

Sejak aku sambung study ambil diploma Multimedia di Kolej Cosmopoint KK, aku tinggal sendiri di apartment family aku. Untuk makluman anda, abah, omi dan 2 oang adik aku berpindah ke Tawau selepas aku habis exam SPM hujung tahun 2007. Abah aku kena transfer ke Tawau atas sebab tugasan. Aku tidak mahu pindah sebab di Tawau masa itu belum ada lagi kolej menawarkan jurusan Multimedia seperti yang aku ambil sekarang.

So, masa aku tinggal di Apartment Beverly Hill, Penampang. Aku bagaikan hidup bujang. Semua benda aku buat sendiri, geng-geng keras aku pun semua umur semakin meningkat remaja sudah. Dan ada sebahagian yang selalu lepak and stay tidur di rumah aku. Macam biasalah darah muda bujang sedang membara. Kononnya masa itu aku sedang cuti semester, jadi kawan aku nama diorang Marcus, Kayum dan Ash memang geng lepaking aku untuk lepaskan keboringan. Diorang 3 memang geng lepak sepanjang masa dan diorang ni memang kawan aku sejak aku sekolah menengah lagi.

Marcus ini seorang yang memang kaki jalan. Jenis merayap saja kerja dia tidak kira masa dan dia ini kerja sebagai cashier di Shell cuma dia ni selalu ambil cuti untuk buat sesuatu aktiviti tertentu. Kayum ni pula memang penggangur tegar, jenis family berduit kan. dan dia ada sebuah kereta Toyota GL lama yang masih power dan masih tahan lasak, dia ni memang jenis jaga kereta la. Ash ni pula jenis cool punya budak, sedang on the way mahu sambung study.

So plan kami ni mahu berjalan-jalan di Sandakan selama 2 hari. Kiranya tukang sponsor kami ni si Marcus la dan si Kayum pula sponsor kereta dia. Kami plan untuk bergerak ke Sandakan awal pagi Jumaat, so tidak lah rushing sangat so dapat manfaatkan weekend tu dengan puas hati. Memangkan semuanya bujang, kami prepare sesimple yang mungkin. Setiap seorang bawa 1 bag galas. Jadi dalam jam 8.00 pagi Jumaat kami bergerak dengan santai, slow and steady sambil feel naik Toyota GL enjin 4AGE dan boleh act macam naik Toyota Trueno AE86 Takumi Fujiwara punya dalam anime Initial D tu. .

Dalam jam 8.00 pagi kami gerak dari Beverly Hills, sebelum tu kami ada singgah sarapan di kedai mamak di Beverly Plaza. Dalam setengah jam begitu kami bergerak terus dan ikut melalui jalan Tuaran. Dalam jam 10.00 lebih begitu kami singgah di Pekan Kundasang ambil feel cuaca sejuk New Zealand sikit, dan makan sambil pekena kopi’o panas untuk kesegaran badan. Kemudian kami teruskan perjalanan seperti biasa. Kami sampai di Sandakan dalam jam 1.00 petang lebih sebab Kayum bawa kereta tidak juga laju dan tidak juga slow. So aku skip lah ‘vacation’ kami hari Jumaat, Sabtu dan Ahad tu di Sandakan. Trip yang sungguh santai bagi orang bujang seperti kami.

Cerita seram itu bermula pada hari Ahad. Memandangkan esoknya hari Isnin dan Marcus dapat tahu yang rooster dia kena masuk kerja awal pagi jam 7, itu pun dapat tahu last minit malam hari Ahad tu. So mahu tak mahu, memang kena gerak juga lah untuk balik ke KK malam tu.

Selesai makan malam, isi minyak apa semua, dalam jam 9.00 lebih juga kami keluar dari Sandakan. Sampai di checkpoint batu 32 Sandakan pun dekat jam 10.00 lebih dan memang sunyi sudah masa tu. Drive slow and steady juga lah. Biar lambat asalkan selamat. Si Ash ini memang smoking so dia akan buka tingkap bila mahu mengasap.

Malam tu agak sunyi sikit sebab kami kurang bercerita di dalam kereta. Sudah lah radio kereta tiada. Entah tiba-tiba si Ash ni bersuara sambil berkata “Eh Fit (aku), mana tempat yang kau pernah cerita pasal Bukit Perawan tu?” aku tersentap sekejap.

Okay aku throwback sikit, masa cuti semester yang sebelum ini, aku balik ke Tawau menaiki bas persiaran untuk melawat family aku. Dalam bas itu, aku duduk seat paling depan berdekatan dengan driver. Aku hairan bila diorang lalu satu jalan dekat area Beluran – Telupid, driver tu tiba-tiba bunyikan hon, aku pelik tapi aku intai juga kalau-kalau ada berselisih dengan bas atau kenderaan lain tapi tiadajua . Dalam hati aku mungkin dia tertekan lah hon dia tu.

Tak lama lepas tu, datang lah konduktor bas tu bersembang dengan driver “Kau tahu kah malam semalam bas Ali Topan sikit lagi eksiden gara-gara ada satu benda macam kuda besar menyeberang jalan, baru benda tu bukan sekali saja limpas(lalu), macam 3-4 kali seolah-olah macam ada lebih dari 1 ekor, tapi yang buat seram saiz benda tu besar hampir penuh 1 jalan tu. Lagipun mustahil boleh ada kuda di sana, takkan lah ada kuda tinggal dalam kelapa sawit..”

Lepas tu aku dengar lagi dia cakap yang mujur bas tu takda apa, penumpang pun panik juga dan rata-rata yang pandang keadaan sekeliling dari cermin dalam bas, diorang nampak macam ada benda besar menghempas di pelusuk hutan di tepi jalan tu, tapi objek tidak pula nampak, Cuma seakan-akan angin besar menyerbu ke hutan sampai pokok-pokok dan pelepah sawit tu bergoyang kuat. Tak lama lepas itu, driver bas menyampuk “huuu. Bukit Perawan bah tu, jangan sembarangan, silap hari bulan kau nampak tu jalan lurussss sajaaa..” maksud dia tu, kalau nasib tidak baik, penglihatan pemandu akan di dikaburkan dan akan nampak jalan raya seolah-olah lurus saja, padahal jalan sana ada selekoh juga, so akan mengakibatkan kemalangan.

Bila aku teringatkan cerita konduktor bas itu, berderau juga darah aku, bulu roma aku meremang lagi, sudah la si Ash ni buka tingkap kereta, lepas tu boleh tegur pula kawasan tu walaupun hakikatnya aku tidak tahu di mana titik sebenar Bukit Perawan tu. Kalau mahu suruh si Kayum ni untuk bunyikan hon, diketawakan aku pula sebab tiba-tiba suruh hon padahal kereta kau saja yang ada di jalan malam-malam.

Jadi pertanyaan Ash tu aku just jawab “nda tau lah di mana tu tempat mungkin sudah terlimpas kali..”. so semua pun diam saja la. Si Kayum ni bawa kereta slow sikit tambah lagi lowered juga, sebab tahu lah jalan Telupid, Beluran dan Sandakan ni lubang dia bukan alang-alang, bukan mahu cakap apa, cuma orang Sabah saja yang tahu status jalan di sana macam kolam ikan sudah. Tiba-tiba, si Marcus yang duduk sebelah driver bersuara :

Marcus : “Eh Yum (Kayum), apa benda yang tinggi bersusun di tepi jalan tu?”

Kayum : “Yang mana ni? aku nda nampak..”

Lepas itu boleh pula si Kayum ni signal masuk parking di tepi bahu jalan sebelah kiri. Sambil tu aku dengan Ash terintai-intai dari seat belakang..

Aku : “Yum, kenapa kau stop di sini, bahaya ni kawasan, banyak kes ragut sini, paling tidak pun kalo ada polis peronda silap-silap kena tahan nanti sebab ingat kita ni pula mau meragut orang.”

Marcus : “Ui kamurang tengok tu barang kena susun punya lah tinggi..macam bag galas tu kan”

Kamu dapat bayangkan bag galas yang biasa orang bawa untuk balik kampung atau travel, yang jenis plastik 4 segi besar tu? Haa..bag begitu lah kena susun tinggi betul. Aku rasa mahu lebih dari 10 bag, dan anggaran aku ketinggian susunan bag seperti kieinggian 2 orang lelaki. Gila betul. Naya lah kami malam itu, aku sudah rasa tidak sedap hati sebab ada benda pelik berlaku di jalan malam-malam buta ni. Lepas itu si Kayum ni siap main-main highlight lagi dekat tu bag, sudah la lampu dia malap-malap juga sikit, yalah kan kereta lama, tapi masih juga boleh nampak jelas la. Jarak kami berhenti dengan susunan bag tu adalah dalam lebih kurang dalam 10 meter.

Aku : “Aku rasa benda ni pelik lah, bagus kita gerak lah Yum. Nda payah tunggu atau turun, lain macam sudah aku rasa ni.”

Ash : “Mungkin orang la ba tu mau tunggu bas, kan banyak bas selalu limpas-limpas sini mahu pergi ke KK.”

Marcus: “Memang la, tapi pelik juga mau susun bag begitu tinggi, ada ka orang mau panjat sampai boleh di susun begitu, lagipun apa tujuan kena buat begitu..”

Dalam hati aku berfikir, waras lah pula si Marcus ni, tapi dia pula yang menengok berabis. Dalam masa tu Kayum ni saja main-mainkan lampu highlight kereta, ada sesekali dia hon. Tahu kah apa jadi masa dia hon tu?? semua kami yang stay dalam kereta tu nampak macam ada kepala keluar dari sebalik susunan bag.. Kamu bayangkan, dari susunan bag yang tinggi tu, ada 1 makhluk yang nampak macam seorang perempuan, sedang mengeluarkan kepala dia slow-slow, macam dia sedang intai-intai kami yang sedang bagi highlight lampu ke tempat dia. Lepas itu, tidak lama kemudian, dia julurkan tangan dia dan bagi hayun seolah-olah macam mahu menahan kereta atau bas tu. Lepas itu aku perasan yang di hujung jari dia masa itu ada pegang macam kain atau skarf berwarna merah, masa tu badan dia belum keluar lagi dan masih tersorok di sebalik susunan bag tu. Keadaan dan cara dia seperti itu membuatkan aku rasa makin tidak sedap hati.

Marcus : “Uissh Yum, cewek ba tu menunggu bas kali.”

Kayum : “Ya aku tau tapi kenapa dia kasi sorok badan dia di sebalik bag tu? pelik juga gaya dia ni.”

Semua kami senyap dalam kereta tu, dalam keadaan enjin yang masih hidup dan tingkap di sebelah si Ash ni masih terbuka lagi. Tiba-tiba, perempuan itu keluar tapi cara dia keluar tu agak menyeramkan, dia berjalan sambil seret-seretkan kaki dia, dan dia tidak pakai kasut atau selipar pun, pakaian dia macam baju kurung warna kekuningan dan agak kotor. Rambut dia mengerbang macam tidak terurus dan menutupi muka dia, dalam keadaan tu dia masih lagi menyeretkan kaki dan seretan kaki dia tu rupanya sedang menuju ke tempat kami !!!

Aku : “Yum, gerakkkkkk cepat Yum!!!!!

Kayum : “Astagaaaaa bukan uranggg ituuuu !!!!!

Dalam keadaan panik, Kayum masuk gear satu, siap berbunyi lagi gear dia mungkin clutch tidak ngam timing dipijak, apa lagi, menyeretlah tayar kereta dia di bahu jalan tu. Memang tekan minyak habis dia. Kamu tahu, masa si Kayum ni tengah terkial-kial mau masuk gear 1, benda tu semakin laju menyeret kaki dia pergi tempat kami, sambil tangan dia menghayun-hayun dengan skarf merah di hujung jari dia.

Masa kereta Kayum melepasi benda tu, memang dekat betul benda tu dengan tingkap tempat aku duduk!! Mujur lah aku tidak buka tingkap. Yang si Ash apa lagi kelam kabutlah dia memutar tombol tingkap, kereta lama kan, so belum ada power window lagi.

Hidup kami diibaratkan bergantung dengan Kayum saja masa tu. hahahaa. betul-betul cari nahas la. Lepas itu dalam jarak lingkungan 50meter, aku sempat pandang balik belakang mahu tengok kalau benda itu masih mengikut atau kejar kami tapi benda tu masih di sana dengan susunan bag tu. Kamu tahu, tidak lama kemudian, ada suluhan lampu kereta orang lain dari belakang, sebaik saja lampu kereta itu menyuluh tempat benda tu, serta merta benda dan bag tu hilang dari pandangan. Ya Allah. Memang malam itu kami kena aniaya lah oleh benda tu.

Marcus : “Uih apa benda juga tadi tu ?!”

Aku : “Aku rasa itu bukan orang, mungkin tempat tadi tu kawasan Bukit Perawan. Itu lah mulut si Ash ni cabul!”

Ash : ” Ah, mana aku tau. Gila bergegar aku tau, kenapa la aku buka tingkap ni malam, nasib tidak jadi apa-apa..”

Sepanjang perjalanan kami selepas kejadian tu, semua senyap dalam kereta. Kami bergerak tanpa berheni di mana-mana. Jam 2 subuh, kami sampai sudah KK. Barulah ada lega sikit bila nampak sudah lampu-lampu jalan. Kami lepak lagi di kedai mamak mengenang benda yang terjadi malam itu.

Dan aku ada cerita dengan diorang pasal cerita konduktor dengan driver bas yang aku naik dulu. Dan Kayum ni ada cakap juga, memang biasa orang dulu-dulu cakap kalau kita lalu tempat yang keras atau berpenunggu, mesti mahu hon atau pun main lampu kereta atau highlight. Ibarat kita beri “salam” lah konon. Dan mungkin juga kalau nasib tidak bagus, boleh mengakibatkan kemalangan. Orang Sabah bilang “tu benda menghaus darah..” Tapi aku mana lah tahu simpang mana letakny Buki Perawan tu, bukannya ada signboard pun kena tulis. Takpa lah, pengalaman juga lah dengan benda tu. Yang penting syukur sebab semua selamat sampai. Dan kadang-kala bila terkenangkan balik cerita tu, jadi bahan lucu pula.

Begitu lah pengakhiran kisah seram yang dapat aku share dalam entri ni. Sorry lah kalau tidak seram ya.Yang pasti itu pengalaman aku dan memang aku rasa angker juga la..hehehe.. Sekian entri aku. Assalamualaikum Warahmatulahi Wabarakatuh.
Sumber: fiksen shasha

Komen